Followers

Friday, January 28, 2011

I will follow you... ye ke?

* ini hanyalah pandangan peribadi. Sila baca kalo mahu, jangan baca kalo tak mahu. 

"...sila follow..."
"...mesti menjadi follower..."
"...wajib menjadi follower..."


Kadang-kadang kita terlupa niat asal kita untuk berblog. Adakah hanya untuk bilangan follower? Adakah untuk earning semata-mata? Atau untuk berkongsi cerita bersama orang lain dari seluruh pelusuk dunia ni?

Sebelum apa-apa aku harus akui blog aku bukanlah femes, hebat dan terbaik. Dan aku akui blog aku followernya tak ramai, yang tukang komen pon berapa kerat je, malah yang visit blog aku pon tak pernah lebih dari 100 orang sehari. 

TAPI...

Satu yang aku bangga, aku tak pernah nak paksa orang follow aku. Nak follow, silakan. Taknak? Terpulang, aku tak paksa. Kalo rasa nak follow sebab aku follow then tak follow dah pun terpulang, aku tak ambil hati. Sebab kita duduk dunia yang bebas, takkan sebab adanya blog kita, kita harus memaksa seseorang untuk follow kita balik melalui psikologi. (No offence) Thru constest, dan jenis yang nak follow balik lepas tu.

Mungkin ada kebenarannya di suatu masa dulu ketika blogging adalah suatu benda yang sangat baru dan mereka perlukan jaringan dan perhubungan terus. Tapi dalam dunia yang makin mencabar, situasi tu aku tak rasa perlu dikekalkan. Kenapa?

Cuba kita lihat sesuatu, bila ada pioneer or pemula yang membuat sesuatu, hasil mereka pasti agak memberangsangkan. Ini boleh dilihat thru blogger yang dah lama built up names. Erti kata lain, hasil penulisan mereka bagus. Sekarang ni, tak semua orang adalah penulis yang bagus. Even aku sendiri bukanlah penulis yang bagus. Mostly dari kita akan cerita perihal orang lain, betol? Cerita pasal kedai, pasal kawan, pasal makan, pasal life kita, gosip artis bla bla bla. Tapi dalam ramai-ramai mana yang orang akan tuju? Sudah pasti blog yang user friendly, jenis cool, kemas, cantek dan sedap mata memandang.

Tapi kalo blog macam ribut, (no offence) susah sikitla nak tarik perhatian. Tapi ada juga yang memang follow sebab otak sejenis.

Aku tertarik dengan sebuah blog member aku. Dia menulis takdelah panjang macam karangan yang biasa aku tulis. Penulisannya simple, ayat mudah tapi mendalam, kadang-kadang ada double meaning. Bagi aku blog dia ni lain dari yang lain. Dan aku respek dia dari segi itu, follower dia biarpun masih belum beribu tapi aku pasti tukang komennya sangat jenuh untuk dibilang. So formulanya lain, ada kartun, ada teka-teki, dan banyak info yang kita tak tahu. Orang yang biasa lawat blog dia, pasti tahu siapa dia. Buat yang tak tahu, boleh cari thru listing blog aku.

Berbalik kepada tujuan asal entry ni ditulis.


Tidaklah salah kalo hendak wajibkan orang follow kita thru apa cara pun, TETAPI kita harus nilai dan cermin hasil penulisan kita. Is it worth it to be followed? Kalo blog pon jarang update, penulisan pun takat biasa-biasa, then one day kita buat sesuatu contest or something, kita letak syarat "...wajib follow..." for what reason? Mungkin angka itu bertambah, tapi kalo orang tu rasa blog kita tak menarik, sekali tu je la dia akan singgah, hanya untuk contest.

Takde salahnya kalo kita buat contest letak syarat "...boleh follow jika rasa blog ni menarik..." at least kita jujur. So far yang aku lihat takde lagi kot. Kalo ada, aku respek gila la blogger tu.

Jangan jadikan tradisi benda yang tak berapa membina. Its not about the quantity, but the quality itself

Dan aku masih berterima kasih buat yang sudi menjadi pembaca setia blog aku. Ada yang tak follow tapi simpan url blog aku. Its ok, aku lebih gembira jika ada pembaca setia dari angka yang berlambak tapi blog sepi.

p.s: blog yang aku rajin komen tu memang pada aku blog yang menarik. Tapi tak komen, tidaklah bermakna tidak menarik, cuma kadang-kadang entrynya tak menarik sangat. Adatlah, aku pun ada entry tidak berkomen pon.

3 comments:

nusha said...

sokong pe yg anda taip itu!!!

SyafiQ Bleszynski said...

sokong2.. sebab lagi better kalau biarkan hasil penulisan kita dinilai pembaca, kalau diorang rasa suka penulisan kita, so then let they follow without any force to do so. kepuasan kat situ lebih baik..haha

hentakbelipat said...

kadang2 trend follow2 balik ni mcm dah nampak x ikhlas ye dak..padahal aku xnmpk pun effect bilangan followers tu...ke ade sebenarnye? yang penting isi penulisan lah..betul cakap kau..bile kite tgk certain blog yang senang dgn bnde2 mudah dapat ni rasenye mgkin dgn care itu mereke lebih senang dapat name? berbanding dgn mereke yang puas perah otak nk dapat satu enrty pun. tapi macam biaselah terpulang dgn ornag tu yedak..dah blog die...

SEO n etc tu serius aku lgsung x phm weh hahaha