Followers

Wednesday, April 13, 2011

Kamera oh kamera Part 16 (Etika)

As salam,

Lamanya aku tak update blog. Idea banyak tapi tu lah malas nak kembangkan. Last-last stuck je dalam otak minta dikeluarkan.


Untuk kali ni aku nak sentuh la sikit pasal etika. Mungkin ini bukan etika secara profesional buat sesiapa yang nak join fotografi tapi pada aku ianya adalah satu kesedaran kita sendirilah kan sebagai manusia. Lebih-lebih kita dilahirkan sebagai seorang muslim.

Etika dalam fotografi pada aku takde lah kompleks sangat. Ada yang kita perlu tahu dan ikut, ada yang kita dah tahu dan laksanakan aje. Tak perlu nak berdebat panjang lebar pasal etika sebab lain orang lain cara, cuma bagi aku ini adalah etika yang baik kalo kita guna pun tak salah rasanya.

Etika paling penting dalam fotografi macam biasalah sentiasa humble dan sentiasa mencari ilmu. Hormat siapa guru korang walaupun mungkin mereka adalah dari kalangan member-member or insan yang jauh lebih muda dari korang. Jangan cepat bongkak dan sombong kalo dah berjaya. Ada gak la aku tengok photog yang seakan-akan lupa diri dan sentiasa nak berlagak hanya kerana gambarnya banyak dalam flickr, contoh. Kalo korang lihat lak photog pro yang jenis low profile or humble ni takkan mengaku hebat, dan diorang akan selalu pergi workshop or kelas-kelas photog pro yang lain. Yelah, ilmu lain-lain takkan sama caranya.

Etika yang kedua, yang penting juga ialah sayangi kamera yang korang ada dan jangan memperkecilkan kamera orang lain. Misalan lah korang hanya mampu untuk beli D3100 kerana kekangan bajet. Takpe, jangan rasa terpukul dengan racun-racun yang kata rugi lah beli, baik beli yang intermediate punya bla bla bla. Tak perlu rasa begitu sebab kamera hanyalah alat, makin mahal makin senang proses untuk menghasilkan sebuah karya yang cantik. So kalau baru mula takpelah bersusah-susah dahulu, at least korang tahu cara nak edit, korang tahu cara-cara susah yang bila later on korang beralih class kamera akan menyenangkan kerja korang sebab basic korang dah kukuh. "What doesn't kill you makes you stronger".

Etika yang ketiga adalah dari segi minat. Seperti yang korang tahu, bidang dan skop fotografi sangat luas. Malahan ada yang sampai kita tak pernah dengar pon. So choose la bidang-bidang yang korang minat AS LONG tidak bercanggah dengan rules and regulation as a MUSLIM.

Sejak akhir-akhir ni aku tengok ramai photog yang terlalu cenderung untuk join bidang-bidang potret or model. Mungkin dari segi profesionalismanya tidak salah sebab ianya digunakan atas nama kerjaya dan seni. Tapi dari satu sudut yakni agama, ianya adalah satu benda yang dilarang. Aku sendiri tak berapa minat nak ambil gambar model yang seksi sebab menyimpan gambar-gambar sebegini mengikut Islam tak jauh bezanya dengan menyimpan gambar-gambar lucah. Sebab yang diambil itu adalah perempuan yang bukan mahram yang mendedahkan aurat yang boleh menaikkan nafsu.

Tu belum yang menggunakan konsep nude art sebagai satu alasan untuk berkarya. Pernah jugalah aku melihat cara mereka berfikir dan komentar mereka, tapi pada aku lelaki dan nafsu takkan dapat dipisahkan. Apatah lagi kalo kita sebagai photog berada hanya beberapa inci dengan model yang putih gebu tanpa seurat benang. Tak naik nafsu? Unless korang gay, mati pucuk or lelaki tak normal, memang takkan naik nafsu walau sedikit cuma kalo karya itu dipertontonkan dan respon orang yang melihat adalah "wow, gebunya", "ish geram aku" dan lain-lain, bukankah itu dosa?

Ini termasuklah juga sedikit sebanyak dalam kategori street candid. Kenapa? Korang fikirlah sendiri...

Yang ni lebih kepada etika bekerja jika korang dapat job. Firstly yang paling penting adalah sikap. Customer always right ke tak ke itu terpulang pada prinsip masing-masing. Cuma yang perlu dititikberatkan adalah disiplin. Kalo bertemu janji, jangan lewat. Kalo boleh bawa ke tempat yang senang untuk berbicara dan nampak pro jika tiada studio sendiri. Penampilan terpulang cuma pada aku janganlah kusut sangat, sebab first impression sentiasa memainkan peranan yang penting. Harga? Pandai-pandai lah korang taruk. Since benda ni sentiasa diperdebatkan, letaklah harga ikut kadaran semasa skills dan pengalaman korang. Jangan terlalu rendah dan jangan lah merepek sangat harganya.

Di lokasi, kalo boleh pakailah baju yang sedikit formal. Baju tee round neck agak tak berapa sesuai jika korang nak tunjukkan profesionalisma tu. At least pakailah baju berkolar. Dan kalo cuaca panas pon, jangan bawak towel macam nak pergi outing. Bawalah sapu tangan, lebih proper. Sentiasa datang awal untuk korang observe tempat dan boleh ambil gambar yang masih kurang orang.

Jika korang OP (official photog) dan punyai anak buah or member tag along, sila pastikan yang hanya satu OP pada satu-satu tempat. So takdelah dekat atas pelamin tu ada 3-4 orang OP hanya untuk ambil gambar yang sama aje. Sentiasa amalkan ambil gambar, then berlalu pergi dengan cara yang penuh beradab. Tak kisahlah korang OP or tak. Paling penting, jangan halang orang lain punya view jika korang lambat. Biasanya orang yang tak tahu etika memang akan suka-suka je menghalang, so banyakkan bersabar. 

Kalo boleh janganlah berebut-rebut ketika nak bergambar, sebab OP ni ada special lesen untuk request pengantin repeat that scene jika terlepas. Malah OP dapat BTS punya pass untuk ambil gambar persiapan pengantin, baik lelaki mahupun perempuan. Cuma ini atas pendapat aku lah. Sekiranya korang ingin mengambil gambar pengantin wanita make up, tag alonglah dengan seorang photog wanita, itu lebih proper pada aku. Sebab kalo pengantin jenis free hair oklah, tapi yang bertudung? Kita kena faham sesetengah isu-isu yang lebih baik jika dapat digantikan...

Akhir sekali, ambil lah gambar kerana minat dan untuk menggembirakan orang lain dan bukan duit semata-mata. Sebab benda yang lahir dari hati, ianya akan nampak lebih natural dan ikhlas. Kita pun tumpang gembira.

p.s: ini hanyalah pendapat, tak semestinya perlu diikuti pon.

3 comments:

Qielafairy said...

Oh, sokong gilaaa dengan setiap-2 kata-2 u. Huhu. Betul la betul... Kalo yang phographer curi view, yang tu kene sabar banyak laa... eh, nak share post ni boleh?

Shukjessa said...

sile2 jika dapat membantu

Syamimi Azmi said...

so truee